• Laman

  • Hari Menulis

    Oktober 2017
    I S R K J S A
    « Ogo    
     1
    2345678
    9101112131415
    16171819202122
    23242526272829
    3031  
  • Bio Q10 for Healthy Heart & Anti-Ageing

Kesakitan Abdomen Semasa Hamil

“Segala puji bagi Allah yang memberikan kesakitan dan yang menyembuhkan. Sesungguhnya setiap kita akan diuji untuk melihat siapa di antara kita yang lebih baik amalannya”

 Saya mulakan artikel kali ini dengan satu pertanyaan dari seorang ibu yang kerungsingan.

 “Tuan Doktor, sekarang saya mengandung 30 minggu anak kedua. Anak pertama sudah 4 tahun dan lahir secara pembedahan caeseran. Kenapa saya merasa sakit di pangkal perut bawah seolah terasa bayi yang di kandung berada di bawah tu? Saya merasakan sakit perut itu seharian dan saya merasa tidak selesa. Saya sudah berjumpa doktor dan telah menjalani ujian scan untuk bayi saya. Doktor memberitahu kedudukan bayi saya adalah normal, bergerak aktif dan pergerakannya melebih 10x sehari. Saya ingin bertanya doktor masalah saya iaitu sakit perut yang tidak henti-henti dan apa perlu saya buat?”

 

Adakah wanita yang hamil merasa sakit di bahagian abdomen bawah dikira normal?

Ramai wanita yang hamil mengadu sakit perut. Bayangkan dengan penambahan berat bayi beberapa kilogram di dalam abdomen, sudah tentu ianya akan memberikan suatu keadaan yang tidak selesa dan tidak menyenangkan.

Selalunya ‘ketidakselesaan’ ini tidak merbahaya, namun adakalanya ianya adalah tanda awal kepada masalah yang besar. Ianya boleh jadi berkaitan dengan kehamilan, namun ada juga kesakitan yang tiada kaitan langsung dengan kehamilan. Ini bermakna wanita yang tidak hamil juga mengalaminya.

Namun begitu jika ‘ketidakselesaan’ ini atau kesakitan pada abdomen ini berpanjangan, jangan dibiarkan. Bukan saja ia mungkin boleh menyebabkan bahaya kepada ibu yang hamil,  malah kepada bayi yang berada dalam kandungan.

Saya cuba membincangkan secara ringkas beberapa masalah yang berkaitan dengan ‘ketidakselesaan’ atau kesakitan di bahagian abdomen terutama di akhir kehamilan. Namun diharapkan puan-puan tidak cuba mendiagnosa diri sendiri. Berjumpalah dengan doktor yang biasa puan buat rawatan semasa kehamilan. Doktor yang biasa merawat puan mungkin lebih memahami puan dari segi masalah kesihatan puan dan juga lebih perhatian kepada emosi puan. Ramai yang tidak berpuas hati dengan layanan yang diberikan oleh doktor yang baru dikenali hanya kerana mungkin doktor itu kurang menghargai emosi mereka. Jadi untuk tidak merasa kecewa dengan diagnosa yang diberikan, berjumpalah dengan doktor yang biasa puan jumpa.

 

Agaknya kesakitan yang bagaimana dikatakan merbahaya dan yang mana pula dikatakan tidak merbahaya?

Saya cuba menyusun beberapa tanda kesakitan perut berserta dengan keluhan lain yang mungkin merbahaya. Antaranya ialah kesakitan abdomen berserta dengan sakit yang memulas-mulas yang berulang-ulang dan berlarutan beberapa lama, pendarahan dari faraj sama ada sedikit (darah bercampur lendir atau spotting) atau darah yang banyak, sakit perut berserta demam dan menggigil, keluar lendiran banyak yang keluar dari faraj, atau kesakitan abdomen ketika kencing serta rasa loya dan muntah.

 

 Adakah ianya tanda serius?

Antara sebab ketidakselesaan di bahagian abdomen yang merbahaya ialah kelahiran pra matang. Keadaan begini berlaku tanpa sebab, apabila rahim mula mengecut (contraction) dan pangkal rahim (cervix)  mula mengembang dan membesar sebelum umur kelahiran 37 minggu. Jika tidak dikawal, ini menyebabkan bayi di dalam rahim akan keluar sebelum tiba masanya.

Maka jika puan merasakan ‘ketidakselesaan’ atau kesakitan pada umur kehamilan sebelum 37 minggu , eloklah segera berjumpa doktor.

Pengalaman saya bekerja di wad bersalin, ika kesakitan abdomen itu berterusan terutama di bahagian bawah (ari-ari atau suprapubic), maka wanita hamil itu dinasihatkannya untuk rehat di wad untuk pemerhatian. Jika keadaan terkawal, kehamilan bayi dapat diperpanjangkan. Jika tidak kelahiran pramatang tidak dapat dielakkan.

Tanda-tanda awal bagi kelahiran sebegini ialah sakit di bahagian abdomen bawah. Ianya boleh saja sakit yang menggganggu atau hanya  terasa penuh dan tidak selesa. Kadang-kala ianya melarat menjadi sakit seperti senggugut dan berpanjangan. Ada yang menceritakan seolah-olah memulas-mulas 4-5 kali setiap jam. Ada juga yang merasakan kesakitan itu melarat hingga ke pinggang.

Tanda lain bagi kelahiran pramatang ialah keluarnya lendiran dari faraj (vaginal discharge)  sama ada ianya berbentuk lender pekat, cecair yang cair atau bercampur dengan darah.

Asalkan lendir itu keluar dari faraj pada wanita yang hamil, ianya merupakan tanda yang tidak baik. Apatah lagi darah yang keluar merupakan darah yang merah (fresh blood), ianya lebih membimbangkan.

 

Satu lagi kes yang serius ialah keadaan yang dinamakan sebagai ”Placental abruption”. Ianya amat serius kerana uri (placenta) mula berpisah dari dinding rahim sebelum proses kelahiran bermula.

Placental abruption ini berlaku secara tidak semena-mena menyebabkan pendarahan yang banyak ketika hamil. Cuba bayangkan seorang wanita yang hamil, sedang berjalan tiba-tiba terjatuh dan pendarahan yang banyak keluar melalui farajnya. Ininya mungkin tanda placenta abruption.

Namun begitu jika uri yang berpisah dari dinding rahem secara perlahan-lahan, pendarahannya mungkin hanya sedikit atau mungkin hanya lendir bercampur dengan darah saja yang keluar dari faraj.

Pendarahan itu boleh berkumpul dalam airtuban, dan mula disedari apabila selaput airtuban itu pecah ketika melahirkan bayi.

Masalah dengan Placenta Abruption ini bukan saja kehilangan darah pada wanita yang mengandung itu, tetapi nyawa anak yang dikandung. Keadaan anak yang dikandung dapat diteliti dan diperiksa dengan menggunakan ultrasound untuk melihat pergerakan bayi dan degupan jantungnya.

 

Jangkitan kuman pada pundi kencing juga sering berlaku pada wanita yang hamil. Perlu disedari bahawa jangkitan kuman ini amat mudah berlaku pada wanita yang hamil akibat kesan dari hormon dan saluran kencing (urethra) mereka yang pendek. Hormone estrogen menyebabkan juga lubang kencing mereka relax, tidak ditutup rapat  dan mudah dimasuki kuman.

Wanita yang bermasalah begini kadang kalanya merasakan pedih ketika kencing. Mereka mengadu seperti rasa terbakar di bahagian abdomen bawah, atau mungkin hanya tidak selesa di bahagian itu.

Doktor akan melakukan ujian air kencing dan selalunya menamakan sebagai ‘kencing kotor’. Pesakit juga mungkin tidak dapat hendak mengawal kencing dan rasa tidak puas selepas kencing. Warna iair kencing mungkin kuning pekat, keruh, berbau busuk dan kadang kalanya bercampur darah.

Jika tidak dirawat dengan betul, ianya mungkin melarat sehingga menyebabkan jangkitan kuman di ginjal.

 

Faktor-faktor Lain

Banyak juga punca sakit perut yang tidak berkaitan dengan kehamilan. Ianya mungkin berpunca dari jangkitan kuman dari makanan akibat food poisoning, atau sakit di sebelah kanan bawah iaitu appendicitis, batu karang di ginjal, jangkitan virus hepatitis, kesakitan di bahagian kanan atas akibat jangkitan pundit hempedu, jangkitan kuman pancreatitis, dan juga masalah usus yang tersumbat (bowel obstruction).

Mungkin juga kesakitan itu tidak merbahaya, namun harus berjumpa dengan doctor untuk memastikan bahawa ianya bukannya satu keadaan merbahaya dan kecemasan.

Masalah perut berangin dan kembung perut akibat terkumpulnya gas berlaku kerana hormone semasa mengandung melambat proses penghadaman. Rahim yang membesar juga menyebabkan tekanan pada usus dan perut, memburukkkan lagi keadaan.

Sembelit juga memberikan rasa tidak selesa di bahagian abdomen bawah. Ianya dapat diatasi apabil najis yang telah lama berkumpul keluar melalui lubang najis. Jika memakan banyak serat tidak membantu, bolehlah membeli ubat di farmasi atau klinik.

Di dalam bahagian pelvis, ada stuktur yang dinamakan sebagai “ Round ligament”. Ligamen ini yang ‘memegang’ rahem agar berada pada kedudukan yang stabil. Salah satu punca yang menyebabkan rahem ‘turun’ apabila ligament ini tidak lagi kuat.

Apabila kandungan kehamilan bertambah, berat yang harus ditanggung oleh stuktur untuk mengekalkan posisi rahem telah menyebabkannya menjadi keras, tebal dan regang (stretch). 

Akibatnya wanita yang hamil akan merasa tidak selesa atau kemungkinan rasa sakit seperti ditikam/dicucuk-cucuk untuk sementara waktu atau ‘sakit yang sukar diceritakan’ di kedua-dua belah abdomen bawah. Kesakitan ini mula dirasakan apabila pesakit bangun dari posisi duduk atau mencangkung, batuk yang kuat atau mengangkat barang dari lantai.

Atau ianya dapat dirasakan setelah lasak bekerja dan mengemas rumah. Kesakitan begini dinamakan Round Ligament Pain. Sukar untuk mendiagnosanya dan tiada ubat yang spesifik untuk kesakitan sebegini. Banyakkan rehat dan berhenti dari melakukan kerja-kerja yang berat. Dapatkan pendapat doktor jika kesakitan atau ketidakselesaan itu berlarutan walaupun setelah berehat.

Ada juga yang mengadu kesakitan di bahagian abdomen bawah di umur kehamilan menjejaki 30 minggu. Ia dirasakan seperti rahem mengeras dan dinamakan  Braxton-Hicks contractions. Sebelum umur kehamilan 37 minggu ianya tidak merbahaya, namun biasanya ianya tidak berapa sakit dan tidak kerap.

Kesakitan ini bukannya suatu petanda kelahiran tetapi mungkin akibat pergerakan bayi di dalam rahem yang merangsangkan pengecutan rahem. Harus diingat keadaan sebegini tidak seharusnya disertai dengan keluarnya darah atau cecair dari faraj.

 

Kesimpulan

Bagi wanita yang mengalami kesakitan atau ketidakselesaan pada bahagian abdomen bawah, dan telah menjalani ujian dan pemeriksaan doktor, saya nasihatkan agar banyak bersabar.

Seperti mana yang saya selalu tuliskan, dengan bersabar, minda kita akan mudah menerima ujian Allah ini dan tubuh kita akan lebih mudah menerima kesakitan ini.

Jangan banyak berfikir tentang kesakitan dan ketidakselesaan itu, amalkan membaca al Quran dan zikir yang sahih. Petua-petua ini telah menjadi amalan berkurun-kurun oleh solefussoleh, isteri dan anak-anak mereka. Semoga Allah memberikan kita kekuatan untuk bersabar dan berjuang untuk terus menjalani kehidupan. Ameen.

 

Susunan : Dr Zubaidi Hj Ahmad (100710)

http://www.facebook.com/drzubaidi

Advertisements

Keguguran rambut : Fenomena Normal atau Perlu Dirawat?

 

Memahami situasi sebenar  

Banyak sekali soalan mengenai rambut yang diajukan kepada saya. Saya juga tidak mampu menyusun artikel ini dalam masa yang singkat disebabkan komitmen yang terlalu banyak. Terima kasih yang bertanya dan bersabar menunggu artikel ringkas ini.

Terimakasih juga beberapa rakan FB yang merupakan pendandan rambut yang bertanya, memberikan input dan idea bagaimana artikel ringkas ini harus ditulis.

Ilmu mengenai rambut mungkin sebanyak helaian rambut di kepala. Namun apa yang mahu saya beritahu pembaca adalah tentang masalah keguguran rambut yang bukan disebabkan penyakit jangkitan kulit kepala.

Rambut sebenarnya organ ringkas yang amat dihargai oleh wanita. Namun tidak kurangnya lelaki. Walaupun lelaki tidak menjaga rambut serapi wanita, namun apabila kepala mula membotak, lelaki juga risau tentang penampilan yang berambut nipis itu. Lalu lelaki membotakkan kepala untuk menutup rasa aib terhadap perubahan di kepalanya.

Bagi wanita yang mula mengalami ketipisan rambutnya, sudah tentu membotakkan kepala bukanlah cara terbaik kerana penampilan itu tidak feminine dan tidak melambangkan wanita yang sihat. Wanita yang subur selalunya dikaitkan dengan helaian rambut yang ikal dan rimbunan rambut yang lebat.

 

Sifir mengekalkan keangunan rambut

Keguguran rambut secara banyak samada buat sementara atau tetap dinamakan Alopecia dan puncanya terlalu banyak. Namun masalah keguguran rambut tidak patut dirisaukan kerana ianya adalah fenomena biasa.

Apa yang sepatutnya dirisaukan ialah masalah keguguran rambut secara berlebihan, yang akan menyebabkan masalah rambut menipis dan kebotakan.

Rambut seperti mana organ yang terdiri daripada ribuan sel-sel mempunyai kitaran hidupnya sendiri. Setiap rambut akan gugur kemudian rambut baru akan tumbuh semula di tempat rambut yang gugur itu selepas beberapa waktu.

Oleh kerana ada sifir sebegini, untuk mengekalkan keanggunan rambut, maka kadar rambut yang gugur haruslah sama dengan rambut yang tumbuh. Barulah bilangan helaian rambut akan menjadi tetap kekal.

Namun keguguran rambut menjadi ketara apabila rambut yang gugur lebih banyak dari yang tumbuh semula. Dengan perkataan lain, keguguran rambut yang berlebihan disebabkan banyak rambut yang gugur, sedikit yang tumbuh. Kulit kepala akan menjadi seperti padang yang gersang, kering kontang tanpa lalang.

 

Faktor keguguran rambut

Penjagaan rambut telah menjadi suatu industri yang amat menguntungkan. Beberapa kajian yang telah dibuat mendapati bahawa keguguran rambut yang berlebihan ada kaitannya dengan kadar tumbuhnya rambut, panjang helaian rambut, umur malah warna rambut itu sendiri.

Malah beberapa kajian telah dilakukan untuk membuktikan ini. Jangan terperanjat jika saya katakan kadar keguguran rambut yang normal antara 50-80 helai sehari.

Tentu ramai wanita yang sedang terperanjat membaca kenyataan saya. Namun seperti yang saya katakan, kita tidak perlu risau kadar kehilangan rambut, tetapi kita harus risau kadar pertumbuhan rambut yang lambat yang akan membuatkan rambut kelihatan nipis dan kepala kelihatan membotak.

Setiap helaian rambut akan tumbuh dari folikel rambut (hair follicle) yang berada di kulit kepala, juga dikenali sebagai “akar rambut”.

Sebelum helaian rambut ini tumbuh semula, folikel berada dalam keadaan ”rehat” (tidak tumbuh memanjang) selama 100 hari. Setelah 100 hari waktu berehat, folikel mula mengeluarkan helaian-helaian rambut.  Setiap helaian akan bertahan selama tiga hingga tujuh tahun sehingga ianya gugur dan digantikan dengan helaian baru. Ada kajian mengatakan helaian rambut akan bertahan selama 1000 hari.

Secara purata rambut akan tumbuh sepanjang setengah inci setiap bulan. Kadar pertumbuhan paling ketara ialah antara umur 16-24 tahun. Rambut akan tumbuh lebat pada usia berumur antara lima belas sehingga tiga puluh tahun.

Apa yang menariknya selalunya rambut akan gugur dengan sendirinya pada waktu pagi. Maka kebanyakan wanita menyedari rambutnya gugur di atas bantal.  

 

Simpan rambut pendek atau panjang?

Panjang sehelai rambut juga menjadi faktor bagi menentukan kadar keguguran rambut. Sebagai perbandingan jika seorang wanita itu menyimpan rambut pendek, sehelai rambut berukuran 4 inci akan gugur sebanyak 85 helai sehari, manakala 12 inci helaian rambut akan gugur sebanyak 25 helai sementara 20 inci dan seterusnya dianggarkan akan kehilangan 16 helaian sehari.

Umur juga memainkan peranan dalam masalah keguguran rambut.   Wanita berumur 40-50tahun selalunya akan kehilangan 20% dari rambutnya, namun keguguran rambut mereka lambat berbanding dengan lelaki.

Selain umur, ada beberapa faktor lain yang mempengaruhi kadar keguguran rambut yang berlebihan. Bagi lelaki ianya lebih disebabkan oleh faktor baka keturunan, sementara bagi wanita pula disebabkan oleh kelahiran bayinya, pill perancang, mengandung dan menopause yang semuanya disebabkan perimbangan hormon yang tidak stabil.

Stress di tempat kerja juga menyebabkan keguguran rambut berlebihan. Faktor-faktor lain seperti tekanan mental dan fizikal (kepenatan) akibat tuntutan kerja di bandar, jangkitan kuman di kulit kepala, kesan sampingan ubatan (herba dan moden), hormon yang tidak stabil dan pelbagai lagi.

 

Faktor baka keturunan

Ibubapa kita tidak hanya meninggalkan kita harta untuk anak-anaknya, tetapi juga beberapa penyakit, yang mana sama ada kita suka atau tidak, kita terpaksa terima.

Begitu juga dengan corak rambut yang kita miliki, ianya sama ada berasal dari baka ibu atau ayah kita. Corak rambut ini termasuklah sama ada rambut itu tebal, nipis, halus, kasar, lurus atau berombak.

Masalah keguguran rambut juga  ’dipusakai’ oleh kita. Jika bapa mempunyai masalah keguguran rambut di usia muda, bukan saja anak lelaki yang akan mengikuti jejak bapa, namun anak perempuan juga mungkin akan mengalami masalah keguguran rambut juga.

 

Trauma akibat tarikan kuat pada rambut

Rambut juga mungkin akan gugr jika kita mengenakan tekanan fizikal dan trauma kepada rambut. Rambut seharusnya dibelai dan dijaga. Namun ketika mendandani rambut atau mungkin kita ke salon, kita tidak memerhatikan aspek “memanjakan” rambut sehingga ianya merajuk dan tidak mahu tumbuh lagi.

Keadaan di mana rambut diikat dengan kuat atau ditarik semasa dandanan memberikan stress fizikal kepada rambut, ini dikenali sebagai Traction Alopecia. Mengikat rambut dengan kuat ala chignon style, atau ponytails,  atau pigtails memberikan kesan jangka panjang pada rambut. Jika tekanan stress fizikal ini berterusan, ianya akan menyebabkan satu ‘kawasan’ yang botak (spot baldness).

Spot baldness juga boleh disebabkan oleh trauma secara langsung kepada kepala. Kepala yang dipukul atau tercedera akan memberikan parut pada kulit kepala, seterusnya menyebabkan rambut tidak tumbuh di kawasan itu.

 

Jangkitan kuman dan penyakit sistemik

Jangkitan kuman sama ada bakteria, virus atau fungal akan menyebabkan satu ruang kawasan yang kehilangan rambut. Namun ianya boleh dirawat dengan shampoo dan losyen.

Banyak penyakit sistemik seperti diabetes mellitus dan gangguan kelanjar thyroid menyebabkan keguguran rambut yang banyak, di samping kadar pertumbuhan rambut yang kurang.

 

Ubat-ubatan (herbal atau moden)

Ada beberapa antibiotic (ubatan moden) dan ubatan herbal boleh menyebabkan keadaan yang sama. Kadang kala ubat-ubatan ini (herbal dan moden) kononnya boleh digunakan untuk mengubati jerawat jeragat dan parut. Ubat moden yang digunakan untuk merawat kenser boleh menyebabkan keguguran rambut yang sementara.

 

Gangguan emosi dan stress

Gangguan emosi dan stress selalu dihadapi oleh orang yang tidak dapat menghadapi tekanan hidup, sentiasa risau  memikirkan masalah samada di rumah atau di tempat kerja, mempunyai konflik hidup yang tidak pernah selesai. Mereka ini mudah keguguran rambut yang terlalu banyak.

Ini disebabkan apabila mereka stress, semua otot di kulit kepala dan leher menjadi mengecut (spasm), seterusnya menyebabkan peredaran darah ke kulit kepala terganggu dan akhirnya folikel tidak mendapat bekalan nutrien dan oksigen yang cukup.

Untuk mengelakkannya, urutan kepala yang sesuai akan akan mengurangkan ketegangan otot-otot itu seterusnya akan melancarkan peredaran darah ke kulit kepala.

 

 

Hormon yang tidak stabil

Hormon yang tidak stabil adalah punca utama keguguran rambut yang serius. Ketidakstabilan hormon ini selalunya disebabkan oleh kehamilan, melahirkan anak, pengamalan pil perancang dan menopos (menopause).

Ketika kehamilan, kedaan rambut berada di peringkat terbaik kerana aktiviti hormone di peringkat yang optimum. Keguguran rambut bermula setelah melahirkan, kerana hormon wanita secara tiba-tiba berubah dan menyebab ketidakstabilan. Selalunya keguguran ini bermula setelah empat bulan melahirkan anak dan berterusan selama dua bulan.

Bagi wanita yang sihat, mempunyai berat yang sesuai, mempunyai kitaran haids yang tetap, makan makanan berkhasiat tetapi menggunakan pil perancang keluarga, boleh menyebabkan hormon dalam badannya menjadi tidak stabil. Akibatnya ia menyebabkan keguguran rambut.

Berlainan dengan wanita yang mempunyai kitaran haids yang tidak teratur, dan beliau memakan pil perancang untuk menstabilkan hormon, pengambilan pil perancang ini akan menyebabkan rambutnya lebat dan kekal sihat.

Menopaus boleh menyebabkan keguguran kerana tidak lagi mengeluarkan hormon wanita, yang mana menyebabkan rambut menjadi lemah, mudah gugur dan rambut kering.

 

Mengelakkan rambut gugur secara banyak

Rambut yang sihat tidak akan gugur dengan begitu banyak. Selain dengan masalah pada folikel (akar) rambut, keguguran yang terlalu banyak disebabkan oleh rambut yang lemah, kering dan rosak.

Mencuci dan merawat rambut dengan cara yang sesuai akan mengelakkan keguguran rambut secara berlebihan. Rawatan yang membantu rambut yang kering dan kasar menjadi lembap dan lembut semula. Beberapa minyak yang sesuai akan membantu perlembapan rambut.

Mengurut rambut secara kadar yang sesuai , seperti yang telah diterangkan boleh menyebabkan saluran darah akan bertambah baik, meningkatkan pengaliran darah seterusnya membekalkan oksigen dan nutrisi kepada kulit kepala dan rambut. Mengurut juga merangsangkan folikel rambut yang sedang dalam keadaan rehat untuk menggalakkan pertumbuhan dan agar memanjangkan rambut.

Memang tidak dapat dinafikan, bukan mudah hendak menjaga rambut. Banyak langkah-langkah yang teliti dan berterusan harus diambil. Namun saya percaya, rambut adalah antara organ badan yang perlu dijaga, dibelai dan dimanjakan.

Mungkin di lain kali saya akan menyentuh tentang rawatan rambut yang lebih praktikal. Semoga Allah memberikan saya kesihatan yang baik, masa yang banyak dan hati yang tenang untuk menulis lagi.

 

Susunan : Dr Zubaidi b Hj Ahmad (15/06/2010)       http://www.facebook.com/drzubaidi

Bahaya Berurut pada Abdomen ketika Hamil

Satu hari saya diterpa oleh pertanyaan di chatting room ruangan FB “doctor, bagaimana hendak membetulkan keadaan bayi  yang songsang?

Saya kecewa, dengan sikap saling menghormati di kalangan kita nampaknya semakin menipis. Apa salahnya berikan salam dahulu, bertanyakan sama ada saya sibuk atau tidak sebelum mengajukan soalan.

Menjawab soalan-soalan di FB adalah sebahagian kerja amal yang saya lakukan percuma, kadang kala terpaksa mengorbankan masa untuk berehat sebentar apabila tiada pesakit yang perlukan rawatan. Maka saya amat berbesar hati apabila rakan FB yang bertanyakan soalan, menghormati masa yang saya  korban itu dengan mengajukan soalan dengan penuh kesantunan.

 

Songsang tidak bermakna situasi bahaya

Selepas menulis perkataan salam, saya bertanya ”puan sudah hamil berapa bulan? Bagaimana puan tahu anak puan songsang?”

Dengan cepat dia menerangkan bahawa bukan dirinya yang hamil sebab dia masih bujang tetapi kawannya yang berbadan dua.

Saya mengurut dada, semoga Allah memberikan kesabaran. Adakah pertanyaan ini adalah “pertanyaan menyibuk hal orang” agar dapat digossipkan ketika minum petang di kedai kopi?

Menjawab soalan tentang medical bukannya seperti menjawab soalan di kedai kopi. Segala perkataan dan kata-kata saya mungkin akan di’quote’ olehnya.

”Kawan saya kata dia hamil 20 minggu. Bila dia pergi jumpa bidan, bidan kata bayi dalam kandungannya songsang”

Saya memang ”kagum” sangat kebolehan bidan-bidan kampung yang boleh mengesan bayi dalam kandungan tanpa menggunakan mesin ultrasound. Saya yang diajar menyambut kelahiran semasa di universiti dan menguruskan pemeriksaan ibu-ibu hamil setiap bulan masih lagi memerlukan teknologi moden untuk mengesan kedudukan bayi dalam kandungan.

Bidan pun dah mengurut untuk betulkan kedudukan bayi” dia menambah.

Mata saya terbeliak mendengarkannya. Risiko mengurut untuk wanita hamil sangat tinggi, terutama apabila perut (abdomen) diurut. Walau apa juga alasan pengurutan itu, sama ada untuk ”menyengkak rahem” (saya pun tak tahu apa yang dimaksudkan dengan perkataan itu) atau memusing kedudukan bayi tanpa kemahiran yang cukup akan memberikan kesan sampingan dari perbuatan itu sangat bahaya.

 

Bukan menguli roti canai

Saya tidak menentang peranan yang dimainkan oleh bidan kampung. Namun kebanyakan bidan kampung yang saya maksudkan memberikan mudarat ialah bidan yang tidak yang tidak bertauliah dari mana-mana institusi kesihatan atau perubatan.

Mereka mendapat latihan dari pengalaman atau pengetahuan yang diajar dari mulut ke mulut atau dengan kaedah ”cuba dan jaya” . Kalau berjaya, ibu dan bayi itu bernasib baiklah, kalau tidak berjaya atau mengalami masalah, maka takdir yang disalahkan.

Mengurut perut ketika hamil tentulah tidak sama dengan mengurut perut selepas melahirkan bayi. Setiap tekanan (pressure) atau pusingan (rotation) yang diberikan pada addomen akan memberikan kesan pada bayi.

Jika terlalu kuat tekanan pada abdomen, maka tekanan itu juga dirasakan pada bayi. Apa yang perlu kita ketahui ialah bayi mempunyai organ dalaman yang lembut. Hati, hempedu, jantung dan paru-paru mereka tidak matang dari segi anatomi dan fisiologikal nya. Organ-organ itu terlalu lembut. Malah tempurung kepala (skull) juga sangat lembut kerana ianya belum lagi bertaut (fused). Tekanan yang kuat akan menyebabkan kecederaan dalam pada organ tersebut.

 

Tali pusat tersimpul

Bayi dalam kandungan bukannya ibarat ikan dalam kolam yang bebas bergerak tanpa penghubung. Bayi itu disambungkan kepada fizikal ibunya melalui tali pusat/tali uri (umbilical cord).

Tali pusat inilah yang membekallan oksigen dan nutrien yang diperlukan oleh bayi dalam kandungan itu daripada ibunya. Apabila tali pusat tersimpul akibat pergerakan bayi ke atas dan ke bawah, ke kanan dan ke kiri, oksigen dan nutrien tidak sampai ke pada bayi.

Oksigen adalah unsur yang amat diperlukan. Tanpa oksigen, otak bayi akan mati dengan serta merta. Akibatnya bayi dalam kandungan boleh meninggal dunia.

Urutan yang cuba mengubah kedudukan bayi selalunya menyebabkan tali pusat tersimpul tanpa disedari. Bagaimanakah bidan boleh yakin apabila urutan ke atas abomen wanita yang hamil, tidak menyebabkan tali urinya tidak tersimpul.

Hanya tanda yang menunjukkan bayi dalam kandungan itu sihat ialah apabila ibu merasa pergerakan bayi itu. Tanpa pergerakan sepanjang hari, bermakna bayi dlamkandungan sedang dalam keadaan bahaya, nyawanya telah terancam dan kemungkinannya bayi itu mati jika tidak dibantu.

 

External Cephalic Version

Dalam perubatan moden, doktor perbidanan kadang kala cuba melakukan teknik mengubah kedudukan bayi dalam kandungan itu agar ianya tidak dilahirkan songsang. Namun ianya amat berbeza dengan cara yang dilakukan oleh bidan yang tidak mempunyai kemahiran.

Kaedah ini dinamakan sebagai external cephalic version mempunyai kejayaan sebanyak 40-70% bergantung kepada kepakaran dan pengalaman doktor itu. Kajian mendapati teknik ini haruslah dilakukan pada usia kandungan 36 minggu, barulah kejayaan akan tercapai. Apa yang dimaksudkan dengan kejayaan ialah, kedudukan bayi yang songsang dikesan melalui imbasan CTScan, akhirnya dilahirkan dengan prentasi normal (kepala dahulu).

Teknik ini tidak akan berjaya jika dilakukan kurang pada 36 minggu. Namun apa yang penting ilah bayi dalam kandungan ini di’monitor’ pergerakan dan degupan jantungnya, kerana risiko yang disebutkan di atas tetap ada. Keadaan bayi dapat dipastikan selamat sepanjang 24jam dengan monitor beberapa kali menggunakan beberapa cara, sebelum dipastikan bayi dlam kandungan selamat dan dibenarkan pulang.

 

Bayi mati dalam kandungan

Apa yang cuba saya mahu tekankan, hanya dengan bantuan imbasan Ultrasound saja, dapat membantu doktor melihat pergerakan bayi dan degupan jantung bayi bagi memastikan bayi dalam kandunagn dberada dalam keadaan selamat dan sihat. (Degupan jantung yang normal bagi bayi dalam kandungan ialah antara 110-160 degupan perminit).

Amat menyedihkan apabila pesakit datang ke hospital atau pusat kesihatan, mengadu dia tidak merasakan pergerakan bayi dalam kandungan selama beberapa hari. Apabila dilakukan imbasan ultrasound, tiada pergerakan bayi dan degupan jantung sudah tiada.

Kematian bayi dalam kandungan amat tragik. Apabila telah timbul cahaya pengharapan di hati sepasang suami isteri untuk menerima tanggungjawab sebagai ibubapa, menunggu kehadiran orang baru dari hari ke hari, namun tiba-tiba mendapat berita buruk bahawa bayi itu telah meninggal dunia. Kelahiran bayi telah meninggal dunia semestinya diiringi dengan perasaan sedih oleh ibubapa, apabila melihat jasad bayi dilahirkan ke dunia namunnya rohnya dihantar terus ke alam yang lebih kekal.

Seeloknya sesuatu tindakan yang boleh mengancam nyawa bayi tidak dipandang ringan oleh ibubapa. Perbuatan mengurut bayi dengan tujuan untuk membetulkan kedudukan bayi dalam kandungan oleh orang yang tidak berkemahiran dan berkelayakan adalah suatu tindakan kecuaian, bukan saja pihak yang mengurut harus disalahkan, namun pihak yang menyerahkan diri mahu diurut juga harus bertanggungjawab.

Kesimpulannya, jangan terlalu mudah untuk mendengar nasihat dari sesiapa saja. Saya bimbang percubaan kita untuk mengubah posisi bayi dalam kandungan agar dapat dilahirkan dengan mudah menjadi satu peristiwa yang amat tragis.  

Sakit Kepala Berterusan: Adakah Tumor Otak?

Beberapa minggu yang lalu, saya pernah ‘highlight’kan tentang masalah sakit kepala yang sebelum ini dipandang remeh oleh beberapa rakan FB. Doktor-doktor yang merawat mereka juga tidak memberikan penerangan yang jelas tentang masalah sakit kepala yang pesakit hadapi.

Saya mencari fakta di beberapa artikel di journal-journal seperti “Brain Tumors N Engl J Med 2001 344: 114-123” oleh Dr Lisa M. De Angelis dan di JAMA, February 2, 2005; 293(5): 557 – 564 “Patterns of Care for Adults With Newly Diagnosed Malignant Glioma” dan artikel S. M, A C Lamont, N A Alias, and M N Win “Red flags in patients presenting with headache: clinical indications for neuroimaging” British Journal of Radioliology, August 1, 2003; 76(908): 532 – 535.

Banyak soalan-soalan yang diajukan oleh rakan-rakan FB, antaranya ialah adakah sakit kepalanya “normal”? Atau adakah sakit kepala yang berpanjangan itu disebabkan oleh “migraine”? Atau disebabkan oleh tumor dalam otak?

Pada saya tidak ada sakit kepala yang normal kerana tanda/gejala sakit kepala sendiri menandakan sesuatu yang tidak normal berlaku pada pesakit.

Jadi kalau pesakit mengalami sakit kepala, ianya tidak normal. Kalau ada doktor atau paramedic yang berkata “sakit kepala awak ini normal”, maka (dengan kemaafan) saya mengangap doktor atau paramedik ini malas untuk menerangkan apa yang sebenarnya berlaku dan mungkin dia mempunyai tahap pengetahuannya yang tidak mencukupi.

Saya memahami perasaan pesakit yang mengalami sakit kepala yang berpanjangan, bertambah teruk dari masa ke semasa dan tidak beransur sembuh.

Maka ramai pesakit yang tertanya-tanya adakah sakit kepala yang dialami merupakan suatu tanda kecil bagi penyakit yang lebih besar, contohnya tumor otak?

Sebelum saya menjawab persoalan itu, elok juga kalau kita memahami secara ringkas apa yang dikatakan sebagai tumor otak. Kemudian kita memahami kaitan tumor itu dengan sakit kepala.

 Apakah Tumor Otak?

Tumor otak adalah perkembangan sel otak secara cepat tetapi tidak normal. Ianya boleh jadi kanser(malignant) yang sangat merbahaya atau jenis bukan-kanser(benign) yang kurang bahaya.

Sel-sel abnormal ini yang membesar dan menjadi tumor, itu boleh jadi berasal dari sel-sel otak itu sendiri yang dinamakan neuron, sel glial, sel astrocytes, sel oligodendrocytes, sel ependymal.

Atau ianya boleh jadi dari berasal dari saluran limfatik (lymphatic tissue), atau saluran darah (blood vessel) atau saluran saraf yang dinamakan myelin-producing Schwann cells.

Sel tumor itu juga mungkin berasal dari saraf cranial nerves, atau selaput otak (meninges), atau tempurung kepala (skull) atau dari kelenjar pituitary dan kelenjar pineal , atau merebak dari kanser di organ lain, (metastatic tumors).

Saya tidak menafikan bahawa sakit kepala sememangnya tanda bagi tumor otak, namun sakit kepala yag disebabkan oleh tumor otak ini mempunyai sifat-sifat tertentu yang membezakannya dari sakit kepala disebabkan oleh masalah-masalah yang lain.

Harus kita ingat bahawa tumor otak adalah bukan satu penyakit yang biasa atau kerap berlaku. Alhamdulillah, Allah tidak menjadi tumor otak ini sebagai pembunuh nombor stu di mana-mana negara.

Saya mengambil contoh di Amerika Syarikat kerana di sana teknologi kesihatan seperti CT Scan dan MRI sangat meluas dan kemudahan kesihatan sangat bagus. Ini membolehkan setiap kanser yang dihidapi oleh rakyatnya dapat didaftarkan dengan baik.

Di United States (US), pada tahun 2005, dianggarkan sebanyak 43,800 kes baru yang didiagnosakan sebagai tumor otak. (rujukan: Central Brain Tumor Registry of the United States, Primary Brain Tumors in the United States, Statistical Report, 2005–2006), yang mana mewakili sebanyak 1.4 peratus dari semua jenis kanser, 2.4 peratus dari semua kematian disebabkan kanser, dan 20–25 peratus kanser yang dialami oleh kanak-kanak. Oleh itu, tumor otak bukanlah kebiasaan penyebab sakit kepala, kerana kebarangkalian untuk mendapat tumor otak adalah sangat kecil.

Sakit kepala yang kronik biasanya disebabkan oleh masalah lain yang kurang serius seperti migrain, allergik (resdung) atau masalah mata.

Apakah kaitan tumor otak dan sakit kepala?

Ruang di dalam tempurung kepala sangat terbatas. Secara asanya ianya mengandungi otak, selaput otak dan cecair cerebro-spinal (CSF). Ruang ini tidak akan membesar walaupun ada sebahagian sel di dalamnya akan membesar (menjadi tumor) atau pertambahan tekanan di dalamnya.

Ruang di situ bukannya seperti ruang di dalam belon. Jika tekanan di dalam ruang belon itu bertambah disebabkan tiupan udara ke dalamnya, ruang dalam belon akan bertambah. Kekenyalan dinding getah pada belon itu, menyebabkan belon mudah bertambah saiznya apabila tekanannya bertambah.

Oleh kerana ruang di dalam tempurung kepala dibatasi oleh tulang tengkorak yang keras, maka jika ketumbuhan otak semakin membesar dalam tengkorak, tekanan di dalam tempurung semakin tinggi.

Apabila dari tekanan dalam tengkorak (intracranial pressure) bertambah, akibat keterbatasan ruang, tekanan itu akan menekan sel-sel lain. Akibatnya pesakit mengalami sakit kepala. Adakalanya diiringi oleh rasa loya dan muntah.

Jika tekanannya terlalu kuat sehingga menghimpit saraf-saraf yang mengawal anggota badan dan organ lain, sudah yentu ianya memberikan kesan negatif pada anggota atau organ itu.

Pesakit akan berasa pandangannya kabur (jika menjejskan saraf mata), pendengaran menjadi kurang (jika menjejaskan saraf telinga), anggota badannya (tangan dan kaki) menjadi lemah jika menjejaskan saraf motor yang mengawal otot itu.

Bagaimanakah Sakit Kepala yang disebabkan oleh tumor otak?

Harus diingat bahawa, sakit kepala bukanlah tanda awal bagi sebarang ketumbuhan/tumor di dalam otak. Ianya selalunya bersama dengan tanda-tanda lain, atau pun sakit kepala terasa apabila tanda-tanda lain telah pun muncul.

Mungkin pesakit akan mendapat sawan dahulu, atau perubahan pada pandangan mata atau pendengarannya. Pesakit juga mungkin akan terasa tangan atau kakinya lemah, seorang-olah sedang menghadapi serangan stroke. Kadang-kala ingatan (memori)nya menjadi tidak menentu dan sering kali lupa.

Ada pesakit bertanyakan saya adakah sakit kepala yang disebabkan oleh tumor di kepala menyebabkan sakit kepala di awal pagi. Saya telah meneliti di beberapa journal, tiada bukti yang menyokong pendapat ini.

Sakit kepala disebabkan tumor otak selalunya akan bertambah teruk apabila saiznya bertambah membesar. Walau bagaimana pun tidak semua pesakit tumor otak yang menghadapi sakit kepala yang kuat, sehingga mengganggu routine hariannya.

Namun apabila sakit kepala menyerang, pesakit bisanya akan terjaga dari tidur seakan-akan ada sesuatu yang menyucuk di dalam tengkoraknya.

Ada pesakit yang tidak tahan dengan kesakitan ini, lalu menghantukkan kepalanya di dinding, sehingga luka di dahi dan keningnya berdarah. Hantukan ini menyebabkan terasa seperti satu kelegaaan sedikit kepada pesakit itu.

Sakit kepala itu selalunya digambarkn sebagai yang ”sukar digambarkan”, (pesakit selalu berkata kepada saya, susah hendak cerita macam mana sakit kepala itu).

Kadang kala sakit kepala itu berdenyut-denyut seperti migraine. Semakin hari sakit kepala bertambah kerap. Kalau dulu mungkin sebulan sekali, ianya bertambah menjdi seminggu sekali dan akhirnya menjadi setiap hari.

Tahap kesakitannya juga bertambah dan seterusnya akan kekal kesakitannya, susah mendapat kelegaan. Mungkin kalau dulu dengan sebiji panadol, ianya memberikan kelegaan, sekarang harus memakan dua biji panadol. Akhirnya mencuba ponstan, synflex, arcoxia dn lain ubat penahan sakit, namun kelegaannya hanya semantara.

Sakit kepala yang disebabkan oleh tumor otak juga bertambah dengan perubahan posisi. Apabila seorang pesakit cuba mengubah kedudukannya, sakit kepalanya bertambah teruk, terutama apabila dia cuba berbaring.

Batuk dan bersin juga menyebabkan tekanan di dalam tekorak (ICP) akan bertambah dan pesakit mengalami sakit kepala yang keterlaluan.

Saya membuat kesimpulan bahawa sakit kepala yang disebabkan oleh tumor otak adalah sangat kompleks dan ianya berbeza dari seorang ke seorang yang lain.

Apa yang menyebabkan doktor mengesyaki sakit kepala itu adalah tumor otak?

Pesakit yang mengalami sakit kepala yang kronik harusnya mencari seorang doktor yang dipercayainya.

Pesakit mampu menilai tahap pengetahuan doktor dengan bertanyakan beberapa soalan tentang penyakitnya. Jika doktor itu cuba mengelak dari menjawab soalan itu atau memberikan jawapan sambil lewa, bermakna doktor itu tidak menepati kriteria yang saya sebutkan.

Doktor juga harus menunjukkan sikap kopentasi (kemahiran) dan cara kmunikasi yang baik. Kriteria yang saya sebutkan tidak semestinya berada pada diri seorang doktor yang pakar.

Ada pesakit mengadu pengalamannnya berjumpa dengan doktor pakar neurology (neurologist), melayan pesakitnya dengan lewa, sehinggakan sakit kepala yang tidak serius dikatakan tumor otak dan manakala sakit kepala yang sangat kuat pula dikatakan tidak apa-apa.

Malah ada doktor dengan mudah melabel seseorang itu mengalami sakit kepala sebgai migraine menyebabkan pesakit sudah mati akal, tidak tahu apa yang harus diharapkankan lagi selain makan ubat penahan sakit saja untuk sakit kepalanya.

Doktor akan memerhatikan kekerapan pesakit berjumpa dengannya, terutama jika pesakit telah datang beberapa kali pada waktu yang dekat. Bagi saya sendiri, kalau pesakit datang dua kali dalam masa sebulan, saya berpendapat sakit kepalanya adalah serius.

Oleh kerana itu pesakit haruslah bersabar menjawab soalan yang dikemukakan oleh doktor wlaupun pada masa itu mungkin pesakit itu tidak mampu menahan kesakitannya. Tanpa menjawab soalan-soalan itu pihak doktor sebenarnya tidak menemukan “clue” kerana sakit kepala mempunyai banyak sebab.

Pihak doktor dapat mengelak dari melakukan keseluruhan ujian yang mungkin tidak perlu jika pesakit memberikan kerjasama dengan menjawab soalan-soalan itu dan menjaga kesabarannya.

Alangkah baik kalau pesakit sendiri dapat menyimpan buku kecil yang mana dia boleh mencatatkan pada masa mana dia mengalami sakit kepala dan apa yg dilakukan ketika itu.

Ini akan mengurangkan soalan-soalan yang dikemukan oleh pihak doktor dan pesakit boleh memberikan jawaban yang tepat. Jika tidk pesakit akan memberikan jawaban “saya tak tahu” atau “saya tidak ingat” menyebabkan pesakit dan juga pihak doktor sama-sama kecewa.

Maka tidak hairanlah saya mendapat ”feedback” dari pesakit yang kecewa dengan konsultasi dengan pakar saraf kerana diberitahu sakit kepalanya “tak ada apa-apa” atau “ ini disebabkan angin dalam kepala”. Semua jawapan yang diberikan doktor ini menggambar kekecewaan doktor terhadap kerjasama dari pesakit ketika menjawab soalan yang diberikan, lalu doktor memberikan jawaban pun yang sambil lewa atau malas.

Doktor perlu tahu dari pesakit, ‘apakah yang menyebabkan punca sakit kepla yang tiba-tiba’. Adakah tatkala itu, pesakit sedang melihat skrin komputer, atau sedang berehat tiba-tiba terdengar bunyi muzik yng kuat dimainkan oleh jiran menyebbkan sakit kepala terus menyerang atau mungkin selepas memakan makan berminyak.

Doktor juga mahu tahu ‘berapa kekerapan pesakit itu mengalami sakit kepala’. Adakah setiap hari? Setiap minggu? Atau di waktu malam atau di waktu tengah hari?

Kadang kala doktor bertanya beberapa soalan yang kadang kala menyakitkan hati pesakit. Namun ianya penting seperti

 1. Adakah sakit kepala ini pernah terjadi sebelum ini atau adalah ini pertama kali?

Pesakit yang sebelum ini mempunyai sakit kepala, mungkin sakit kepalanya kali ini disebabkan oleh allergi dan migraine biasanya tidak membimbangkan.

Namun bagi mereka yang tidak pernah sakit kepala yang terlalu kuat seperti ini, ianya seharusnya diselidik lebih mendalam.

 Bagi pesakit yang sebelum ini pernah dan kerap mengalami sakit kepala, biasanya pesakit dapat memberitahu sama ada kesakitannya bertambah kuat, atau berubah tempat, dari depan kepala ke bahagian kepala, atau mungkin menyebabkan gejala/ tanda-tanda yang lain seperti pendengaran dan pemandangannya menjadi kurang atau anggota badannya menjadi lemah. Perubahan-perubahan ini mungkin disebabkan oleh tumor otak.

 2.Apakah nama ubat yang selalu diambil untuk mengurangkan sakit kepala?

Saya sering menerima rungutkan pesakit apabila soalan ini saya tanyakan. Mereka menjawab dengan marah (mungkin sambil menahan sakit kepala), ”Manalah saya tahu, saya bukannya doktor!”. Ada juga yang memberitahu saya warna ubat yang diambil untuk melegakan sakit kepala.

Walaupun ianya memberikan sedikit clue ttg ubat yang diambilnya, namun ianya tidak cukup bagus. Ini kerana banyak ubat generik yang dihasilkan oleh beberapa buah syarikat pharmaseutikal memberikan warna-warna yang berlainan pada ubat-ubat mereka.

Tujuan soalan ini ditanyakan ialah untuk mengetahui sama ada ubat yang diambil oleh mereka itu adakah di tahap biasa, atau sudah mulai menggunakan ubat-ubat yang agak kuat.

Pesakit haruslah berkata dengan jujur jika mengambil ubat-ubatan dari farmasi secara “over-the-counter” seperti Panadol atau Ponstan. Malah beritahu juga kalau ubat yang diambil merupakan ubatan herba, atau dipreskripsikan oleh doktor lain.

Apa yang penting, doktor mahu mengetahui sama ada ianya berkesan atau tidak. Adakah ianya berkesan buat sementara atau tidak berkesan langsung. Selalunya sakit kepala yang disebabkan oleh tumor otak tidak akan mendapat kelegaan daripada ubat penahan sakit. Kalau ada kelegaaan, mungkin bersifat sementara. Keadaan ini seharusnya menyebabkan doktor akan memikirkan sesuatu yang lebih serius sedang berlaku.

Secara ringkas sakit kepala yang disebabkan tumor otak biasanya akan menyebabkan tanda-tanda lain seperti pandangan semakin berkabur, atau anggota badan menjadi lemah.

Selain itu, sakit kepala menjadi bertambah kuat dan tidak mendapat kelegaan walaupun telah mengambil ubat penahan sakit. Apa yang boleh saya nasihatkan, eloklah berbincang dengan doktor jika pesakit masih rasa keliru dan resah dengan penerangan ringkas saya.

Jika pesakit masih mahukan pengesahan, bolehlah melakukan imbasan CT Scan dan MRI otak, kerana tumor otak sekecil 1cm dpt dikesan melaluinya.

Susunan Dr Zubaidi b Hj Ahmad (010610) http://www.facebook.com/drzubaidi

Rubella dan Kehamilan

Vaksin Rubella diwajibkan oleh Kementerian Kesihatan Malaysia

Saya mendapat soalan dari seorang rakan FB mengenai Rubella. Soalan beliau            

  ”Salam doktor.. saya ada persoalan berkaitan dgn suntikan rubela… ada kesan ke jika kita tidak mengambil suntikan rubela masa kanak-kanak dulu? kini saya telah berkahwin dan merancang untuk mempunyai anak… perlu ke saya mengambil suntikan rubela tu sekarang ataupun tidak perlu langsung…? thanx ”          

Untuk menjawab soalan beliau elok kita berkenalan dengan virus dulu. Rubella adalah sejenis virus. Ianya juga dikenali sbg German measles. Kanak-kanak, remaja dan org dewasa boleh dijangkiti virus ini.            

Ia merebak dari seorang ke pada seorang yang lain. Rubella sebenarnya menyebabkan demam dan masalah kulit yang tidak serius. Namun jika seorang wanita hamil dan dijangkiti Rubella, maka virus ini akan menyerang janin dalam kandungan.              

Jika puan dijangkiti virus Rubella, tanda pertama yang mungkin puan perhatikan ialah ruam (rash). Namun begitu, sebenarnya rubella telah mula menjangkiti puan 2 hingga 3 minggu sebelum ruam bermula.              

Beberapa hari sebelum ruam kelihatan, pesakit akan merasa bengkakan kelenjar yang sakit di belakang telinga, leher dan tengkuk. Selepas beberapa hari kelenjar ini tidak lagi sakit, namun bengkaknya masih berterusan.              

Selalunya ruam bermula dari muka. Ia merebak ke bawah iaitu ke badan, lengan terus ke tangan, peha terus ke kaki. Namun ianya hanya bertahan selama 2-3 hari saja kemudian akan hilang dengan sendirinya. Kadang kala pesakit tidak mempunyai ruam langsung. Cuma mungkin mengadu sakit kepala, sakit tekak dan rasa tidak sihat.              

Saya cuma mahu ingatkan jika kita ada tanda-tanda diserang virus Rubella, tolong jauhi diri dari wanita hamil dan bayi kecil.              

Usia kehamilan tiga bulan pertama adalah jangka masa yang amat berbahaya. Rubella boleh menyebabkan beberapa kecacatan pada bayi yang dihamilkannya:              

1. Kehilangan pendengaran atau pekak (deafness)              

2. Kebutaan atau masalah penglihatan              

3. Masalah jantung, otak dan saraf.              

Jika puan mengandung  dan dijangkiti virus rubella, haruslah memberitahu doktor yang menjaga puan. Pastikan anak puan diperiksa secara berkala oleh pediatrician. Kadang kala masalah-masalah ini tidak dapat dikesan sehingalah kanak-kanak ini membesar.              

Bagi menjawab soalan dia atas sama perlu suntikan vaksin, saya lebih suka kalau puan tahu kedudukan imuniti puan terhadap Rubella itu sendiri.              

Jika puan belum pernah dijangkiti oleh virus rubella, bermakna puan tidak mempunyai antibodi semulajadi menentang virus Rubella. Atau jika puan tidak pernah mendapat suntikan Rubella, maka puan juga tidak antibodi yang dirangsangkan melalui vaksin.              

Dalam kedua-dua keadaan, puan adalah berisiko tinggi jika puan hamil dijangkiti virus Rubella dan anak yang dihamilkan mungkin mendapat kecacatan itu.              

Namun jika tidak pasti adakah puan telah disuntik dengan vaksin Rubella, puan boleh melakukan pemeriksaan darah untuk menentukan tahap immuniti puan. Maka sebelum berkahwin, seeloknya puan menjalankan ujian ini jika puan tidak pasti adakah telah disuntik atau belum. Jika sudah berkahwin, segeralah melakukan pemeriksaan ini. Sekurang-kurangnya enam bulan sebelum puan mengandung. Jika puan disahkan tidak mempunyai antibodi atau dengan kata lain tidak immune terhadap virus Rubella, segeralah mendapatkan suntikan Rubella.              

Namun begitu sebelum disuntik, pastikan puan:              
  1. Tidak sedang hamil atau tidak merancang kehamilan dalam masa 3 bulan.            
  2. Tidak demam atau penyakit-penyakit lain yang serius.            
  3. Tidak mempunyai penyakit yang immunosuppressant (daya tahan yg kurang) eg kanser, leukemia dan lymphoma    
  4. Tidak mengambil apa-apa ubat seperti prednisolone, buat rawatan kanser yang boleh merendahkan daya tahan puan.       
  5. Tidak menerima gamma globulin (immune globulin) dalam masa 3 bulan yang lepas.            

  

Namun jika puan sedang menyusukan anak, puan selamat untuk menerima suntikan Rubella.              

Kadang kala terdapat kesan sampingan yang tidak merbahaya. Antaranya ialah seorang dari empat orang yang diberikan suntikan Rubella mengalami masalah sakit dan bengkak di sendi-sendi. Ianya boleh berlaku dalam 1-3 minggu selepas suntikan, dan selalunya akan beransur pulih selepas 2-3 hari. Selain dari bengkak dan sakit sendi, kesan sampingan lain seperti sakit dan kebas pada tangan dan kaki.              

Susunan Dr Zubaidi b Hj Ahmad            

https://drzubaidi.wordpress.com              

Kerap Kencing

Q1 : KERAP KENCING

Seorang pesakit bertanya “Saya mengalami perasaan untuk membuang air kecil (kencing) berterusan. Saya tidak pernah rasa leakage (terlepas air kencing akibat tak dpat dikawal), pemeriksaan air kencing UFEME dan urine culture juga telah saya lakukan apabila berjumpa doctor dan didapati ianya normal. Apa masalah saya doktor? “

Oleh kerana semua ujian telah dilakukan, puan kemungkinan tidak mempunyai masalah pada stuktur saluran kencing atau masalah jangkitan kuman. Masalah saluran kencing puan mungkin disebabkan oleh masalah fungsi yang kita namakan ”Overactive Bladder” yang mana kerap berlaku pada wanita. Apa yg berlaku adalah pengecutan (contraction) pada pundi kencing puan tanpa ransangan yg bisanya berlaku apabila pundi penuh.

Selalunya apa yang dirasa ialah rasa hendak kencing (rasa pundi kencing penuh) tetapi bukanlah sakit yang teruk. Kemudian puan melepaskan kencing dan merasa lega. Namun begitu jika tiada rasa hendak terkencing, cuma rasa pundi kencing penuh, mungkin puan mengalami masalah selain overactive bladder, iaiatu kemungkinan ketumbuhan pada ovari (ovaian cyst), fibroid pada rahim atau masalah radang pada pundi kencing (interstitial cystitis).

Tanda-tanda overactive baldder yang teruk dan perlukan rawatan adalah

  1. rasa hendak kencing (urgency) tapi tiada terkencing (incontinence)
  2. waktu siang kencing melebihi 8 kali sehari.
  3. waktu malam kencing kurang dari 4 kali
  4. rasa lega selepas kencing walaupun kuantiti air kencing (urine) sedikit.

Saya mencadangkan puan berjumpa doktor mendapat ubat yg sesuai. Jika dia tak berikan, saya boleh berikan dgn kos. TQ.